UPT OAIL

"Unit Pelaksana Teknis Observatorium Astronomi ITERA Lampung"

               

AWAL RAMADHAN, AWAL SYAWAL, AWAL DZULHIJJAH 1441 H DAN AWAL MUHARRAM 1442 H *)

Moedji Raharto**)

*) Disampaikan pada acara Seminar Nasional dalam rangka Muzakarah Penentuan 1 Ramadhan. 1 Syawal, 1 Dzulhijjah 1441 H dan 1 Muharram 1442 H diselenggarakan oleh Yayasan Pesantren Islam Al Azhar, pada hari Rabu, 18 Maret 2020 atau 23 Rajab 1441 H jam 08:00 – 12:00 wib bertempat di Aula Lantai 2, Gedung Sekolah Islam Al Azhar , Jl Sisingamangaraja  Kebayoran Baru Jakarta Selatan

**) Purnabakti Staf Pengajar Astronomi FMIPA ITB, Anggota Kelompok Keahlian Astronomi, Peneliti Astronomi di Observatorium Bosscha ITB, Posisi sekarang sebagai Staf Pengajar &Peneliti serta Koordinator Program Studi Sains Atmosfer dan Keplanetan, Institut Teknologi Sumatera (ITERA) di Lampung.

RINGKASAN

Makalah ini membahas aspek Astronomi kalendar Hijriah tahun 1441 H dan 1442 H, dan hari libur nasional di Indonesia selama tahun 2020 M.

 

PENDAHULUAN

Negara Indonesia, negeri dengan luas setara dengan Eropa, terdiri dari 13 000 pulau, terbagi dalam 34 provinsi dan tiga zona waktu (ZW).  Sampai saat ini DKI Jakarta merupakan Ibu kota Negara Indonesia. Wacana dan rencana pemindahan ibukota negara di luar pulau Jawa lokasi tidak lagi di tengah tapi menjadi lebih barat, perlu juga menjadi pemikiran ke depan, salah satunya yang terpilih sbg lokasi ibukota baru Indonesia adalah di daerah Panajam Kalimantan dan pemekaran provinsi akan menjadikan jumlah provinsi juga menjadi lebih banyak, perwakilan provinsi dalam berbagai kegiatan membangun bangsa juga akan lebih banyak, lokasi sidang itsbat tidak lagi di Jawa tapi di Kalimantan.

 

POSISI IBUKOTA PROVINSI

Pulau Sumatera
Nama Ibukota Provinsi Bujur(°) Bujur (‘) ZW Lintang (°) Lintang (‘)
Banda Aceh 95 19 7 5 34
Medan 98 38 7 3 38
Padang 100 21 7 −0 57
Pakan Baru 101 28 7 0 30
Bengkulu 102 15 7 −3 48
Jambi 103 38 7 −1 36
Tanjung Pinang 104 29 7 −0 55
Palembang 104 47 7 −2 59
Bandar Lampung (Teluk Betung) 105 17 7 −5 26
Pangkal Pinang 106 10 7 −2 7
Pulau Kalimantan
Nama Ibukota Provinsi Bujur(°) Bujur (‘) ZW Lintang (°) Lintang (‘)
Pontianak 109 22 7 −0 5
Palangkaraya 113 56 8 −2 16
Banjarmasin 114 40 8 −3 22
Samarinda 117 11 8 0 28
Tanjung Selor 117 22 8 2 51
Pulau Sulawesi
Nama Ibukota Provinsi Bujur(°) Bujur (‘) ZW Lintang (°) Lintang (‘)
Mamuju 118 54 8 −2 43
Palu 119 54 8 −0 50
Makassar 119 27 8 −5 8
Kendari 122 35 8 −3 57
Gorontalo 123 5 8 0 34
Manado 124 53 8 1 33
Pulau Papua, Ternate dan Ambon
Nama Ibukota Provinsi Bujur(°) Bujur (‘) ZW Lintang (°) Lintang (‘)
Ternate 127 24 8 1 49
Ambon 128 14 9 −3 42
Sorong 131 13 9 −0 48
Jayapura 140 40 9 −2 40
Pulau NTT dan NTB, Bali
Nama Ibukota Provinsi Bujur(°) Bujur (‘) ZW Lintang (°) Lintang (‘)
Denpasar 115 13 8 −8 37
Mataram 116 8 8 −8 36
Kupang 123 35 8 −10 12
Pulau Jawa
Nama Ibukota Provinsi Bujur(°) Bujur (‘) ZW Lintang (°) Lintang (‘)
Serang 106 9 7 −6 8
Jakarta 106 49 7 −6 10
Bandung 107 37 7 −6 57
Semarang 110 24 7 −7 0
Yogyakarta 110 21 7 −7 48
Surabaya 112 45 7 −7 15

 

Jumlah penduduk Indonesia mencapai lebih dari 200 juta jiwa (estimai 271 juta jiwa) dan komposisi lebih 80% merupakan umat Islam.

Sejak kemerdekaannya, negara Indonesia menggunakan sistem kalendar Masehi Gregorian, kalendar Syamsiah/Matahari, sebagai penanggalan dalam dokumen resmi negara. Selain itu negara juga mengadopsi berbagai sistem kalendar yang dipergunakan oleh umat beragama di Indonesia. Penentuan hari libur keagamaan sebagai hari libur nasional menunjukkan adanya sistem kalendar beragam yang dipergunakan oleh bangsa Indonesia. Walaupun beragam namun masing masing sistem kalendar unique yang berlaku sebagai kalendar negara di Indonesia.

Di tengah proses unifikasi kalendar Islam/Hijriah, Negara Indonesia juga memerlukan sebuah kalendar Islam untuk dipergunakan sebagai transaksi resmi dan juga jadual kenegaraan. Indonesia mempunyai Taqwim Standart, sebuah kalendar yang memuat berbagai hari libur Nasional yang dapat dipergunakan sebagai acuan kalendar Islam. Selain kalendar Islam dalam Taqwim Standart, untuk penetapan awal dan akhir ibadah shaum Ramadhan dan penetapan 10 Dzulhijjah masih diputuskan dalam sidang itsbat dipimpin oleh Menteri Agama RI, konsekuensi mempergunakan metode hisab dan rukyat dalam penetapan ketiga hari penting tersebut untuk acuan beribadah umat Islam.

Walaupun beragam sistem kalendar yang ada dipergunakan oleh masyarakat Indonesia, sistem kalendar tersebut dibangun menggunakan siklus fasa bulan atau siklus tropis Matahari. Siklus sinodis bulan, berkaitan dengan wajah bulan dilangit, dan pasang surut, siklus tropis Matahari berkaitan dengan musim, iklim dan posisi istimewa lokasi terbit – terbenam matahari, lama siang dan malam dsb. Fenomena itu merupakan salah satu manfaat penciptaan Bulan dan Matahari yaitu untuk mengetahui bilangan tahun atau sistem kalendar. Fasa bulan atau wajah bulan di langit bergantung kedudukan Bumi, Bulan dan Matahari, sehingga ukuran purnama bisa besar maupun kecil, siklus sinodis dari satu fasa ke fasa berikutnya tidak selalu sama, siklus ijtimak ke visibilitas hilal tidak selalu sama. Bulan Purnama bisa terjadi dalam rentang tanggal 13, 14 maupun 15 satu bulan dalam sistem penanggalan bulan. Siklus sinodis Bulan dipergunakan untuk menata waktu ibadah umat Islam, persiapan awal dan akhir shaum Ramadan maupun Hajji dan keperluan transaksi lainnya.

 

Huwal ladzi ja’alasy syamsa dhiyaa-an wal qamara nuuran-waqaddarahuu manaazila lita’lamuu’adadas sinnina hisaab(a) …

[Dialah yang menjadikan Matahari bersinar dan Bulan bercahaya, dan Dia menetapkan tempat – tempat beredarnya, agar kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu)… QS Yunus: 5].

 

Wal qamara qaddarnaahu manaazila hattaa’aada kal’urjunil qadiim

[Dan telah kami tetapkan bagi Bulan akan tempat-tempat(nya), sehingga (sampai ke tempat terakhir) ia kembali lagi seperti tandan yang tua (seperti sabit) QS Yaa Siin: 39].

 

Kalendar Masehi Gregorian tahun 2020 M

Tahun 2020 Masehi, merupakan tahun yang habis dibagi 4, dikelompokkan sebagai tahun kabisat. Jadi tahun 2020 terdiri dari 366 hari dan bulan Februari terdiri dari 29 hari.  Struktur lengkap tahun 2020 bisa dilihat pada table 2A dan table 2B, tahun 2020 M diawali dengan hari Rabu diakhiri dengan hari Kamis. Jumlah hari Sabtu dan Ahad tiap bulan bisa 8 sampai 10 hari, bila dijumlah dari bulan Januari hingga Desember terdapat = (8+9+9+8+10+8) + (8+10+8+9+9+8) hari = 104 hari. Bila kantor menetapkan 5 hari kerja, hari Sabtu dan hari Ahad merupakan hari libur, maka kebijakan itu telah menghabiskan 104 hari kerja atau (104/366) x 100% = 28.42%.

 

Tabel 1: Jumlah Hari dalam Tahun Basit (B)  dan Kabisat (K)
Bulan ke Nama Jmlh Hari  (B) Jmlh Hari (K)
1 Januari 31 31
2 Februari 28 29
3 Maret 31 31
4 April 30 30
5 Mei 31 31
6 Juni 30 30
7 Juli 31 31
8 Agustus 31 31
9 September 30 30
10 Oktober 31 31
11 November 30 30
12 Desember 31 31
Jumlah Hari 365 366

 

Awal tahun 2020 bertepatan dengan hari Rabu, maka struktur calendar masehi Gregorian 2020 seperti tertera dalam table 2A dan 2B, keterangan dalam table, Tgl = tanggal dan bulan Jan= bulan Januari, Feb= Februari, Mart = Maret, Aprl = April, Mei = bulan Mei, Juni =bulan Juni, Juli = bulan Juli, Agst = bulan Agustus, Sept = bulan September, Okt = Oktober, Nov = November dan Des = Desember. Sedang hari Ah = hari Ahad/Minggu, Sn = Senin, Sl= Selasa, Rb= Rabu, Km= Kamis, Jm= Jum’at dan Sb = Sabtu.

 

 

Tabel 2A: Tahun 2020 M = Tahun Kabisat ; Jumlah hari Sabtu dan Ahad pada bulan Januari hingga Juni 2020 M
Tgl Jan Feb Mart Aprl Mei Juni
1 Rb Sb Ah Rb Jm Sn
2 Km Ah Sn Km Sb Sl
3 Jm Sn Sl Jm Ah Rb
4 Sb Sl Rb Sb Sn Km
5 Ah Rb Km Ah Sl Jm
6 Sn Km Jm Sn Rb Sb
7 Sl Jm Sb Sl Km Ah
8 Rb Sb Ah Rb Jm Sn
9 Km Ah Sn Km Sb Sl
10 Jm Sn Sl Jm Ah Rb
11 Sb Sl Rb Sb Sn Km
12 Ah Rb Km Ah Sl Jm
13 Sn Km Jm Sn Rb Sb
14 Sl Jm Sb Sl Km Ah
15 Rb Sb Ah Rb Jm Sn
16 Km Ah Sn Km Sb Sl
17 Jm Sn Sl Jm Ah Rb
18 Sb Sl Rb Sb Sn Km
19 Ah Rb Km Ah Sl Jm
20 Sn Km Jm Sn Rb Sb
21 Sl Jm Sb Sl Km Ah
22 Rb Sb Ah Rb Jm Sn
23 Km Ah Sn Km Sb Sl
24 Jm Sn Sl Jm Ah Rb
25 Sb Sl Rb Sb Sn Km
26 Ah Rb Km Ah Sl Jm
27 Sn Km Jm Sn Rb Sb
28 Sl Jm Sb Sl Km Ah
29 Rb Sb Ah Rb Jm Sn
30 Km Sn Km Sb Sl
31 Jm Sl Ah
Sb+Ah = 8 9 9 8 10 8

 

Tabel 2B: Tahun 2020 M = Tahun Kabisat ; Jumlah hari Sabtu dan Ahad pada bulan Juli hingga Desember 2020 M
Tgl Juli Agst Sept Okt Nov Des
1 Rb Sb Sl Km Ah Sl
2 Km Ah Rb Jm Sn Rb
3 Jm Sn Km Sb Sl Km
4 Sb Sl Jm Ah Rb Jm
5 Ah Rb Sb Sn Km Sb
6 Sn Km Ah Sl Jm Ah
7 Sl Jm Sn Rb Sb Sn
8 Rb Sb Sl Km Ah Sl
9 Km Ah Rb Jm Sn Rb
10 Jm Sn Km Sb Sl Km
11 Sb Sl Jm Ah Rb Jm
12 Ah Rb Sb Sn Km Sb
13 Sn Km Ah Sl Jm Ah
14 Sl Jm Sn Rb Sb Sn
15 Rb Sb Sl Km Ah Sl
16 Km Ah Rb Jm Sn Rb
17 Jm Sn Km Sb Sl Km
18 Sb Sl Jm Ah Rb Jm
19 Ah Rb Sb Sn Km Sb
20 Sn Km Ah Sl Jm Ah
21 Sl Jm Sn Rb Sb Sn
22 Rb Sb Sl Km Ah Sl
23 Km Ah Rb Jm Sn Rb
24 Jm Sn Km Sb Sl Km
25 Sb Sl Jm Ah Rb Jm
26 Ah Rb Sb Sn Km Sb
27 Sn Km Ah Sl Jm Ah
 28 Sl Jm Sn Rb Sb Sn
29 Rb Sb Sl Km Ah Sl
30 Km Ah Rb Jm Sn Rb
31 Jm Sn Sb Km
Sb+Ah 8 10 8 9 9 8

 

Tabel 2C Komposisi jumlah bulan 31 hari, 30 hari dan 29 hari pada tahun 2020;  JML BLN dengan setiap bln terdiri 31 hari, 30 atau 29 hari
 Unit hari JML BLN JML HARI
1 BULAN = 31 HARI 31 7 217
1 BULAN = 30 HARI 30 4 120
1 BULAN = 29 HARI 29 1 29
12 366

 

HARI LIBUR NASIONAL pada Tabel 3 berdasar pada KEPUTUSAN BERSAMA MENTERI AGAMA, MENTERI KETENAGA KERJAAN, DAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA NO 728 TAHUN 2019, NO 213 TAHUN 2019, NO 01 TAHUN 2019. TENTANG HARI LIBUR NASIONAL DAN CUTI BERSAMA TAHUN 2020 M.

Kontribusi dari libur berdasar solar calendar (SC) berjumlah 6 hari, kontribusi dari luni-solar (LS) berjumlah 5 hari plus cuti bersama, dan satu jatuh pada hari Sabtu, jadi sumbangan hari libur dari LS berjumlah 4 hari sedang kontribusi dari sistem Lunar Calendar (kalendar Hijriah hisab Hakiki) + cuti bersama berjumlah 9 hari dan 2 diantaranya jatuh hari Ahad, jadi kontribusi hari libur nasional dari Lunar Calendar berjumlah 7 hari.

Tabel 3A.  Hari Libur Nasional 2020
 No Hari Libur Nasional Tahun 2020 Type
1 Tahun Baru Masehi 2020 Rabu, 1 Januari SC
2 Hari Buruh Internasional Jum’at, 1 Mei SC
3 Hari Lahir Panca Sila Senin, 1 Juni SC
4 Proklamasi Kemerdekaan RI Senin, 17 Agustus SC
5 Hari Natal Jum’at, 25 Desember, cuti Kamis 24 Des SC
1 Tahun Baru Imlek 2571 Kongzili Sabtu, 25 Januari LS
2 Hari Raya Nyepi, Tahun Baru Saka 1942S Rabu, 25 Maret LS
3 Wafat Isa Al Masih/ Yesus Kristus Jum’at, 10 April LS
4 Hari raya Waisak  2564 Kamis, 7 Mei LS
5 Kenaikan Isa Al Masih/Yesus Kristus Kamis, 21 Mei LS
1 Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad saw 1441 H Ahad, 22 Maret LC
2 Idul Fitri 1441 H, 1 – 2 Syawal 1441 H Ahad, Senin; 24&25 Mei; LC
3 Cuti Idul Fitri 1441 H Cuti:  Jum’at 22 Mei,  Selasa dan Rabu tgl 26 dan 27 Mei LC
4 Hari raya Idul Adha 1441 H Jum’at, 31 Juli LC
5 Tahun Baru Hijriah 1442 H Kamis, 20 Agustus LC
6 Maulid Nabi saw , Rabi’ul Awal 1442 H Kamis, 29 Oktober LC

 

REVISI PENETAPAN HARI LIBUR NASIONAL DAN CUTI NASIONAL

SKB Menteri Agama, Menteri Ketenagakerjaan dan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia Nomor: 174 tahun 2020, Nomor: 1 tahun 2020 dan Nomor 1 tahun 2020. (tanggal 9 Maret 2020)

Perubahan atas SKB MENTERI AGAMA, MENTERI KETENAGA KERJAAN, DAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA NO 728 TAHUN 2019, NO 213 TAHUN 2019, NO 01 TAHUN 2019. TENTANG HARI LIBUR NASIONAL DAN CUTI BERSAMA TAHUN 2020 M.

Semula kontribusi hari libur dari sistem Lunar Calendar (kalendar Hijriah hisab Hakiki) + cuti bersama berjumlah 9 hari dan 2 diantaranya jatuh hari Ahad, jadi kontribusi hari libur nasional dari Lunar Calendar berjumlah 7 hari, sekarang bertambah 4 hari cuti bersama yaitu (1) libur Idul Fitri 1441 H ditambah Kamis dan Jum’at, tgl 28 dan 29 Mei 2020, (2) libur tahun baru Hijriah 1442 H ditambah cuti bersama hari Jum’at, tgl 21 Agustus 2020 dan (3) libur Maulid Nabi 1442 H ditambah cuti bersama hari Jum’at, tgl 30 Oktober 2020). Jadi total kontribusi hari libur dari sistem Lunar Calendar menjadi (7 + 4) = 11 hari.

Tabel 3B.  Hari Libur Nasional 2020 (Revisi 9 Maret 2020)
 No Hari Libur Nasional Tahun 2020 Type
1 Tahun Baru Masehi 2020 Rabu, 1 Januari SC
2 Hari Buruh Internasional Jum’at, 1 Mei SC
3 Hari Lahir Panca Sila Senin, 1 Juni SC
4 Proklamasi Kemerdekaan RI Senin, 17 Agustus SC
5 Hari Natal Jum’at, 25 Desember, cuti Kamis 24 Des SC
1 Tahun Baru Imlek 2571 Kongzili Sabtu, 25 Januari LS
2 Hari Raya Nyepi, Tahun Baru Saka 1942S Rabu, 25 Maret LS
3 Wafat Isa Al Masih/ Yesus Kristus Jum’at, 10 April LS
4 Hari raya Waisak  2564 Kamis, 7 Mei LS
5 Kenaikan Isa Al Masih/Yesus Kristus Kamis, 21 Mei LS
1 Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad saw 1441 H Ahad, 22 Maret LC
2 Idul Fitri 1441 H, 1 – 2 Syawal 1441 H Ahad, Senin; 24&25 Mei; LC
3 Cuti Idul Fitri 1441 H Cuti:  Jum’at 22 Mei,  Selasa,  Rabu, sp Jum’at tgl 26,27,28 dan 29 Mei LC
4 Hari raya Idul Adha 1441 H Jum’at, 31 Juli LC
5 Tahun Baru Hijriah 1442 H Kamis, 20 Agustus, Cuti bersama Jum’at 21 Agustus LC
6 Maulid Nabi saw , Rabi’ul Awal 1442 H Kamis, 29 Oktober, Cuti bersama Jum’at 30 Oktober LC

 

Pada tahun 2020 terdapat hari libur nasional (104 + 6 +4 +11) hari = 125 hari maka tersisa (366 – 125) hari = 241 hari kerja atau sekitar (241/366) x 100% = 65.85 %, 125 hari merupakan hari libur pekerja kantor. Masih tersisa efektif 51 hari Sabtu yang tidak bertepatan dengan hari libur nasional, hanya 1 hari libur nasional yang bertepatan dengan hari Sabtu, ditambah libur 2 hari Ahad (24 Mei 2020 Idul Fitri 1441 H dan 22 Maret 2020, Isra’ Mi’raj 1441 H). Bagi ibu/bapak guru dengan 6 hari kerja untuk membina anak sekolah, hari libur hanya 52 + 17 hari + 4 = 73 hari libur di luar libur oleh kebijakan sekolah, maka total 73 hari libur atau 293 hari kerja atau sekitar (293/366) x 100% = 80.05%.

 

Tabel 4A: Jumlah hari libur Nasional Tabel 4B: Jumlah hari libur Nasional/Sekolah
hari hari
Libur Hari Sabtu & Ahad tahun 2020 M 104 Libur Hari  Ahad tahun 2020 M 52
Hari Libur Nasional Hari Libur Nasional
Sistem Solar Calendar (SC) 6 Sistem Solar Calendar (SC) 6
Sistem Luni Solar (LS) 4 Sistem Luni Solar (LS) 4
Sistem Lunar Calendar (LC) 11 Sistem Lunar Calendar (LC) 11
Jumah hari Libur Nasional 125 Jumah hari Libur Nasional 73
Tahun 2020 tahun kabisat, setahun terdiri dari 366 Tahun 2020 tahun kabisat, setahun terdiri dari 366
Jumlah hari libur tahun 2020 125 Jumlah hari libur tahun 2020 73
Jumlah hari kerja tahun 2020 (hari) 241 Jumlah hari kerja tahun 2020 (hari) 293
Hari Kerja (%) 65.85 Hari kerja (%) 80.05

 

 

HARI LIBUR NASIONAL BERDASAR KALENDAR MATAHARI

Kalendar Masehi merupakan kalendar Matahari. Acuan yang dipergunakan adalah tahun tropis Matahari, yaitu siklus Matahari melewati ekuinox 21 Maret dua kali berurutan. Rata – rata satu tahun tropis 365.2422 hari.

 

Tabel 5. Hari Libur Nasional dalam tahun 2020 = tahun Kabisat
 No Hari Libur Nasional Tahun Kabisat Hari
1 Tahun Baru Masehi  (1 Jan) Hari ke 1 Rabu
2 Hari Buruh Internasional (1 Mei) Hari ke 122 Jum’at
3 Hari Lahir Panca Sila (1 Juni) Hari ke 153 Senin
4 Proklamasi Kemerdekaan RI (17 Agst) Hari ke 230 Senin
5 Hari Natal (25 Des) Hari ke 360 Jum’at

Tahun KABISAT terdiri 366 hari, bila dibagi siklus berulangnya hari yaitu dibagi 7 maka diperoleh (366 – 1) / 7 = 52 sisa 1, bila awal tahun jatuh pada hari Rabu maka akhir tahun jatuh pada hari Kamis. Tahun kabisat terdiri 366 hari, bila dibagi siklus berulangnya hari yaitu dibagi 7 maka diperoleh (366 – 1) / 7 = 52 sisa 1, bila awal tahun jatuh pada hari Rabu maka akhir tahun jatuh sehari setelah hari Rabu, yaitu hari Kamis. Begitu pula hari buruh Internasional 1 Mei pada tahun basit merupakan hari ke 121, bila dibagi 7 maka (121 – 1)/7 =17 sisa 1 bila awal tahun jatuh pada hari Rabu maka hari Buruh Internasional jatuh sehari setelah hari Rabu, yaitu hari Kamis.

 

SIKLUS TAHUN TROPIS MATAHARI DAN SIKLUS SINODIS BULAN

Kedudukan Matahari di langit berada di ekliptika, akibat revolusi planet Bumi, kedudukan Matahari sepanjang tahun berpindah melewati kawasan 13 rasi bintang yaitu rasi Capricornus, Aquarius, Pisces, Aries, Taurus, Gemini, Cancer, Leo, Virgo, Libra, Scorpius, Ophiuchus (tidak dimasukkan ke dalam rasi bintang zodiak), Sagittarius. Pada bola langit lingkaran Ekliptika berpotongan dengan equator langit di dua titik equinox yaitu vernal equinox (titik musim Semi) dan autumnal equinox (titik Musim Gugur). Selain itu perpotongan ekliptika dan ekuator langit membentuk sudut sesuai dengan sudut kemiringan ekliptika, sekarang sekitar 23.5 derajat dulu pernah mencapai 26 derajat.

Siklus Tahun Tropis Matahari

Siklus tahun tropis merupakan acuan dasar bagi kalendar Matahari, kalendar Masehi Gregorian atau sebelumnya, kalendar Masehi Julian (The Season and The Year dalam Emiliani, 1995). Siklus tahun tropis merupakan siklus Matahari berada di arah vernal equinok.  Titik vernal equinox tidak tetap posisinya selalu berubah akibat gerak presesi sumbu rotasi Bumi, sekitar 50.2 detik busur setahun, bergeser ke arah barat. Sekarang kedudukan titik vernal ekuinok di arah rasi Pisces (sekitar 100 SM/BCE sampai 2700 M/CE; SM = sebelum Masehi atau BC = before Christm, M=masehi atau AD = anno domini, BCE = before common era dan CE = common era), sebelumnya di arah rasi Aries (sekitar 2000 SM/BCE – 100 SM/CE), di arah rasi Taurus (sekitar 4500 SM/CE – 2000 SM/BCE).

Pembangunan Piramida Giza di Mesir, Stonehenge di Salisburg Inggeris, Peradaban suku Maya berada pada zaman Taurus, zaman ketika equinok di arah rasi Taurus). Setahun tropis merupakan periode Matahari di arah vernal equinok (nama lain adalah titik Aries atau titik musim Semi) dua kali berturutan, rata – rata 365.2422 hari Matahari Rata – Rata (hari Matahari). Satu hari Matahari Rata – Rata merupakan sebuah konsep Matahari fiktif, Matahari yang selalu berada pada ekuator langit, dan Bumi mengorbit Matahari Rata – Rata dengan orbit lingkaran.

Fenomena yang menyertai Matahari di ekuinok adalah fenomena siang dan malam terbagi dua, masing masing sekitar 12 jam. Fenomena terbit Matahari di arah titik timur dan terbenam di arah titik barat. Fenomena Matahari di titik balik musim panas pada tanggal 22 Juni, ketika Matahari di titik paling utara pada bola langit dan titik balik musim dingin pada 22 Desember, di titik paling selatan pada bola langit. Pada sekitar 22 Juni Matahari menerangi kawasan kutub Utara tanpa fenomena terbit dan terbenam, sedang sekitar 22 Desember Matahari menerangi kawasan kutub Selatan tanpa fenomena terbit dan terbenam. Pada sekitar 22 Juni kawasan kutub Selatan gelap tanpa Matahari, tanpa fenomena terbit dan terbenam Matahari, sedang sekitar 22 Desember Matahari kutub Utara gelap tanpa Matahari, tanpa fenomena terbit dan terbenam Matahari.

 

 

AWAL DAN AKHIR RAMADHAN 1441 H

Untuk mengetahui awal dan akhir Ramadhan 1441 H, awal bulan Dzulhijjah 1441 H dan awal bulan Muharram 1442 H perlu informasi jadual ijtimak selama tahun 2020 seperti dalam Table 6A dan 6B. Tabel 6A berasal dari Fred Espenak, NASA. Tabel 6B berasal dari perhitungan ASCRIPT. Pada bab ini dipresentasikan jadual ijtimak selama tahun 2020. Informasi ini dipergunakan sebagai pembanding untuk awal bulan Hijriah 1441 H dan 1442 H, dalam penanggalan selama tahun 2020 M.

 

Tabel 6A  Jadwal fasa Bulan Mati dan bulan Purnama 2020, GMC = Gerhana Matahari Cincin, GMT = Gerhana Matahari Total, n = Gerhana Bulan Penumbra
Bulan Mati/Ijtimak 2020 Bulan Purnama 2020
Bln Tgl WIB GM Bln Tgl WIB GB
Jan 11 2:21 n
Jan 25 4:42 Feb 9 14:33
Feb 23 22:32 Mar 10 0:48
Mar 24 16:28 Apr 8 9:35
Apr 23 9:26 May 7 17:45
May 23 0:39 Jun 6 2:12 n
Jun 21 13:41 GMC Jul 5 11:44 n
Jul 21 0:33 Aug 3 22:59
Aug 19 9:41 Sep 2 12:22
Sep 17 18:00 Oct 2 4:05
Oct 17 2:31 Oct 31 21:49
Nov 15 12:07 Nov 30 16:30 n
Dec 14 23:17 GMT Dec 30 10:28

Tabel 7A memperlihatkan tanggal 29 bulan Hijriah dan padanannya dalam kalendar Masehi Tabel 7B memperlihatkan kondisi hilal pada tanggal 29 bulan Hijriah sepanjang tahun 2020 M, lokasi di Pelabuhan Ratu. Awal bulan Hijriah dalam Table 7 B menurut kriteria 2-3-8. Untuk bulan November 2020, awal bulan Rabi’ul Akhir 1442 H bertepatan dengan 16 November 2020 M, dengan mempertimbangkan kondisi tinggi hilal di Aceh sudah memenuhi kriteria 2-3-8.

Bulan Islam dengan menggunakan kriteria hilal 2-3-8

Tabel 8: Awal Bulan Hijriah 1441 H dan 1442 H dalam tahun 2020 M
Jumadal Akhirah 1441 Ahad 26 Januari 2020
Rajab 1441 Selasa 25 Februari 2020
Sya’ban 1441 Kamis 26 Maret 2020
Ramadan 1441 Jum’at 24 April 2020
Syawal 1441 Ahad 24  Mei 2020
Zulqa’dah 1441 Selasa 23 Juni 2020
Zulhijjah 1441 Rabu 22 Juli 2020
Muharram 1442 Kamis 20  Agustus 2020
Safar 1442 Sabtu 19 September 2020
Rabi’ul Awal 1442 Ahad 18 Oktober 2020
Rabi’ul Akhir 1442 Senin 16*) November 2020
Jumadal Ula 1442 Rabu 16 Desember 2020

 

Bulan Islam dengan menggunakan kriteria hilal 2-3-8

 

Tabel 9: Awal Bulan Hijriah 1440 H dan 1441 H dalam tahun 2019 M
Jumadal Ula 1440 Senin 7 Januari 2019
Jumadal Akhirah 1440 Rabu 6 Februari 2019
Rajab 1440 Jum’at 8 Maret 2019
Sya’ban 1440 Ahad 7 April 2019
Ramadan 1440 Senin 6  Mei 2019
Syawal 1440 Rabu 5 Juni 2019
Zulqa’dah 1440 Kamis 4 Juli 2019
Zulhijjah 1440 Jum’at 2  Agustus 2019
Muharram 1441 Ahad 1 September 2019
Safar 1441 Senin 30 September 2019
Rabi’ul Awal 1441 Selasa 29 Oktober 2019
Rabi’ul Akhir 1441 Kamis 28 November 2019
Jumadal Ula 1441 Sabtu 28  Desember 2019

 

 

Tabel 10: Jumlah hari dalam bulan Islam selama tahun 2018& 2019 M
Tahun 2018 Masehi Tahun 2019 Masehi
Bulan Hijriah Jmlh Hari Bulan Hijriah Jmlh Hari
Jumadal Ula 1439 H 30 Jumadal Ula 1440 H 30
Jumadal Akhirah 1439 H 30 Jumadal Akhirah 1440 H 30
Rajab  1439 H 29 Rajab 1440 H 30
Sya’ban  1439 H 30 Sya’ban 1440 H 29
Ramadan 1439 H 29 Ramadan 1440 H 30
Syawal 1439 H 29 Syawal 1440 H 29
Zulqa’dah 1439 H 30 Zulqa’dah 1440 H 29
Zulhijjah 1439 H 29 Zulhijjah 1440 H 30
Muharram 1440 H 29 Muharram 1441 H 29
Safar 1440 H 30 Safar 1441 H 29
Rabi’ul Awal 1440 H 30 Rabi’ul Awal 1441 H 30
Rabi’ul Akhir 1440 H 29 Rabi’ul Akhir 1441 H 30
Jumadal Ula 1440 H 30 Jumadal Ula 1441 H 29

 

Tabel 11: Jumlah hari dalam bulan Islam selama tahun 2019& 2020 M
Tahun 2019 Masehi Tahun 2020 Masehi
Bulan Hijriah Jmlh Hari Bulan Hijriah Jmlh Hari
Jumadal Ula 1440 H 30 Jumadal Ula 1441 H 29
Jumadal Akhirah 1440 H 30 Jumadal Akhirah 1441 H 30
Rajab 1440 H 30 Rajab 1441 H 30
Sya’ban 1440 H 29 Sya’ban 1441 H 29
Ramadan 1440 H 30 Ramadan 1441 H 30
Syawal 1440 H 29 Syawal 1441 H 30
Zulqa’dah 1440 H 29 Zulqa’dah 1441 H 29
Zulhijjah 1440 H 30 Zulhijjah 1441 H 29
Muharram 1441 H 29 Muharram 1442 H 30
Safar 1441 H 29 Safar 1442 H 29
Rabi’ul Awal 1441 H 30 Rabi’ul Awal 1442 H 29
Rabi’ul Akhir 1441 H 30 Rabi’ul Akhir 1442 H 30
Jumadal Ula 1441 H 29 Jumadal Ula 1442 H

 

AWAL DAN AKHIR RAMADHAN 1441 H

AWAL RAMADAN 1441 H

Menurut perhitungan astronomi, ijtimak akhir Sya’ban 1441 H akan berlangsung hari Kamis 23 April 2020 jam 09:27 wib, secara keseluruhan ijtimak selama tahun 2020 M dapat dilihat dalam table 6A dan 6 B. Awal Sya’ban 1441 H bertepatan dengan 26 Maret 2020 dengan mengistikmalkan bulan Rajab 1441 H. Sebagian hari Kamis tanggal 23 April 2020 masih berada pada bulan Sya’ban 1441 H. Apakah Sya’ban 1441 H akan diistikmalkan? Secara hisab Sya’ban 1441 H tidak diistikmalkan, menurut hasil rukyat masih berpeluang untuk diistikmalkan. Kondisi posisi tinggi hilal 23 April 2020 sudah positif, di Pelabuhan Ratu tinggi Bulan saat Matahari terbenam sudah mencapai 3 derajat 45 menit, tanggal 23 April 2020 setelah maghrib menurut taqwim sudah memasuki awal Ramadan 1441 H. Taqwim standart secara hisab telah menetapkan tanggal 1 Ramadhan 1441 H bertepatan dengan hari Jum’at 24 April 2020. Bagaimana dengan rukyatul hilal pada tanggal 23 April 2020? Menurut pengalaman rukyatul hilal, kondisi “sabit bulan” tanggal 23 April 2020 merupakan kondisi “hilal” yang tidak mudah diamati, apalagi cuaca masih dalam musim pancaroba. Harapan sidang itsbat awal Ramadan 1441 H bisa menghasilkan keputusan sehingga umat Islam Indonesia bisa memulai shaum Ramadan 1441 H dengan serempak.

 

AKHIR RAMADAN 1441 H

Menurut perhitungan astronomi, ijtimak akhir Ramadan 1441 H akan berlangsung hari Sabtu 23 Mei 2020 jam 00:40 wib, secara keseluruhan ijtimak selama tahun 2020 M dapat dilihat dalam table 6A dan 6 B. Bila awal Ramadan 1441 H bertepatan dengan 24 April 2020, maka berarti hari ke 29 Ramadhan 1441 H bertepatan dengan hari Jum’at 22 Mei 2020. Rukyatul hilal pada tanggal 22 Mei 2020 sebelum ijtimak yang akan berlangsung hari Sabtu 23 Mei 2020 jam 00:40 wib, jadi tidak mungkin ada hilal, jadi kemungkinan mengistikmalkan bulan Ramadan 1441 H.

Secara hisab Ramadan 1441 H diistikmalkan. Kondisi hilal 22 Mei 2020 belum terbentuk atau belum konjungsi/ijtimak. Tanggal 22Mei 2020 setelah maghrib menurut taqwim belum memasuki awal Syawal 1441 H. Taqwim standart secara hisab telah menetapkan tanggal 1 Syawal 1441 H bertepatan dengan hari Sabtu 23 Mei 2020, setelah maghrib. Shalat Ied 1441 H, hari Ahad pagi, 24 Mei 2020. Jadi rukyatul hilal dan hisab awal Syawal 1441 H in shaa Allah sampai pada kesimpulan yang sama, shalat Ied 1441 H hari Ahad pagi, 24 Mei 2020. Hilal baru memungkinkan diamati pada hari Sabtu 23 Mei 2020.

Bila awal shaum Ramadan 1441 H hari Jum’at 24 April 2020 dan awal Syawal 1441 H bertepatan dengan hari Ahad 24 Mei 2020, maka shaum Ramadan 1441 H berjumlah 30 hari.

Awal bulan Hijriah selama tahun 2020 dapat dilihat dalam Tabel 8 dan jumlah hari dalam bulan Hijriah selama tahun 2020 dapat dilihat dalam Tabel 11.

 

AWAL DZULHIJJAH 1441 H

Menurut perhitungan astronomi, ijtimak akhir Syawal 1441 H hari Ahad 21 Juni jam 13: 21 wib, awal Dzulqa’dah 1441 H akan berlangsung hari Selasa 23 Juni 2020, dan 29 Dzulqa’dah 1441 H jatuh pada hari Selasa 21 Juli 2020. Ijtimak akhir Dzulqa’dah 1441 H bertepatan dengan hari Selasa 21 Juli 2020 jam 00:34 wib. Pada saat Matahari terbenam Selasa 21 Juli 2020 posisi Bulan saat Matahari terbenam di Pelabuhan Ratu adalah 7 derajat 59 menit. Kondisi hilal awal Dzulhijjah 1441 H relatif mudah untuk diamati. Jadi secara hisab maupun rukyat tidak memberi harapan untuk memudahkan dalam mengambil keputusan dalm sidang itsbat yang memutuskan dengan cara hisab dan rukyat. Secara keseluruhan ijtimak selama tahun 2020 M dapat dilihat dalam table 6A dan 6 B. Awal Dzulhijjah 1441 H bertepatan dengan hari Rabu 22 Juli 2020 dengan tidak mengistikmalkan bulan Dzulqa’dah 1441 H dan 10 Dzulhijjah 1441 H bertepatan dengan hari Jum’at 31 Juli 1441 H. In shaa Allah umat Islam di Indonesia menyelenggarakan shalat Ied secara serempak pada hari Jum’at pagi tanggal 31 Juli 1441 H.

 

AWAL MUHARRAM 1442 H

Menurut perhitungan astronomi, ijtimak akhir Dzulhijjah 1441 H hari Rabu 19 Agustus 2020 jam 09:43 wib, awal Dzulhijjah 1441 H akan berlangsung bertepatan dengan hari Rabu 22 Juli 2020 dengan tidak mengistikmalkan bulan Dzulqa’dah 1441 H, dan 29 Dzulhijjah 1441 H jatuh pada hari Rabu, 19 Agustus 2020. Pada saat Matahari terbenam Rabu 19 Agustus 2020 posisi Bulan saat Matahari terbenam di Pelabuhan Ratu adalah 4 derajat 01 menit. Kondisi bulan saat Matahari terbenam itu memenuhi kriteria hisab, posisi itu merupakan posisi hilal yang sulit.  Secara hisab awal Muharram 1442 H bertepatan dengan hari Kamis 20 Agustus 2020 berarti Dzulhijjah 1441 H terdiri 29 hari. Tentu saja bila ada yang menentukan semua awal bulan Islam cara hisab rukyat bisa terjadi peluang awal Muharram 1442 H bergeser satu hari. Tabel 11 meringkas jumlah hari dalam bulan Hijriah 1441/1442 H dalam tahun 2020 M berdasar Taqwim Standart.

 

Bandung, 12 Maret 2020 M /17 Rajab 1441 H

Bahasa

Kerjasama

instagram feed

No images found!
Try some other hashtag or username

Current Moon Phase


Full Moon
Full Moon

The moon is currently in Capricorn
The moon is 14 days old

Distance: 59 earth radii
Ecliptic latitude: -1 degrees
Ecliptic longitude: 287 degrees
Joe's
Copyright © 2016 UPT TIK - Institut Teknologi Sumatera (ITERA)
           
Translate »